Asus Zenfone Max 5.5” ZC553KL – Solusi Ekstrim Untuk “Terjaga” Hingga 38 Hari

Reverse-Charging-Zenfone-3-Max-FI-PCN

ASUS kembali meresmikan kehadiran smartphone unggulannya di tahun 2017 ini dengan merilis Asus ZenFone 3 Max 5.5” ZC553KL. Smartphone ini melengkapi varian yang sudah hadir sebelumnya di pasaran yakni ZenFone 3 Max 5.2” ZC520TL. Dan sesuai dengan namanya ZenFone Max, seri ini mengandalkan baterai berkapasitas besar yang mampu menyimpan energi untuk jangka waktu lama serta dapat berbagi energi pada perangkat lain.

“ASUS ZenFone 3 Max 5.5” ZC553KL merupakan smartphone serba bisa yang dilengkapi dengan komponen terbaik untuk menemani berbagai aktivitas pengguna keseharian,” sebut Benjamin Yeh, Regional Director ASUS South East Asia. “ZenFone 3 Max bisa menggantikan banyak peralatan yang biasa kita bawa, tanpa perlu khawatir akan kehabisan daya menjelang malam hari saat kita berada di puncak kesibukan,” ucapnya.

Baterai “GaAdaMatinya” untuk Aktivitas Seharian

Zenfone 3 Max ZC553KL FI PCNSebagai sebuah smartphone yang mengandalkan kekuatan baterai, ASUS ZenFone 3 Max 5.5” ZC553KL diperkuat oleh baterai jenis Lithium Polymer berkapasitas 4.100mAh yang didesain dengan densitas tinggi agar dapat dimasukkan ke dalam body yang tipis, hanya 8,3 milimeter. Dari pengujian internal, baterai tersebut mampu bertahan hingga 38 hari saat dalam kondisi standby di jaringan 4G.

Jika digunakan untuk berkomunikasi suara lewat jaringan telekomunikasi berbasis 3G, baterainya mampu bertahan hingga 17 jam. Adapun untuk penikmat musik, baterai dapat memasok kebutuhan memutar musik selama 72 non stop. Sementara untuk menjelajah Internet, baterai tersebut mampu menopang hingga 19 jam.

Masa aktif baterai yang luar biasa ini dimungkinkan oleh tiga faktor. Penggunaan baterai berkapasitas besar, yakni 4.100mAh, penggunaan prosesor dengan teknologi terbaru yang lebih efisien dalam pemanfaatan energi, dan juga modus optimalisasi baterai yang memudahkan pengguna untuk memilih setting yang paling tepat untuk berbagai aktivitas yang mereka lakukan. Mulai dari Performance, Normal, Power Saving, Super Saving ataupun Customized.

Adapun untuk lebih meningkatkan kemampuan daya tahan baterai, ASUS ZenFone 3 Max ZC553KL juga menyediakan lima modus pilihan warna yang memungkinkan pengguna mengatur konsumsi energi sesuai dengan kebutuhan mereka saat itu. Pilihan yang tersedia adalah:

Performance
Setting ini akan mengatur prosesor pada performa tertinggi dan juga layar pada tingkat kecerahan maksimal. Modus ini sangat cocok saat pengguna ingin bermain game ataupun memutar video baik online ataupun offline.

Normal
Ini merupakan setting default dari Power Saver di ZenFone 3, termasuk ZenFone 3 Max ZC553KL. Modus ini akan secara cerdas mengatur performa CPU dan juga tingkat kecerahan layar untuk menghemat energi baterai.

Power Saving
Selain mampu secara otomatis mengatur performa CPU dan juga tingkat kecerahan layar untuk menghemat energi baterai, modus ini juga dapat mematikan jaringan (mobile data dan juga WiFi), saat smartphone dalam kondisi sleep untuk lebih menghemat energi. Ia kemudian akan kembali terhubung ke jaringan saat layar dinyalakan kembali. Modus ini cocok saat pengguna akan beristirahat karena akan menghentikan seluruh notifikasi pesan sampai perangkat kembali diaktifkan.

Super Saving
Cara kerja modus ini mirip dengan Power Saving tetapi satu langkah lebih lanjut untuk menutup seluruh fungsi jaringan, kecuali telepon, SMS dan alarm dengan tujuan untuk lebih jauh lagi dalam menghemat energi baterai. Modus ini dapat memperpanjang masa standby ZenFone 3 Max ZC553KL hingga mencapai 36 jam bahkan meskipun kapasitas baterai hanya tersisa 10 persen saja.

Customized
Di sini pengguna bisa mengatur seluruh setting, mulai dari performa CPU, tingkat kecerahan layar dan juga fungsi-fungsi jaringan sesuai keinginan.

Yang menarik, pada ZenFone 3 Max kini juga tersedia fitur Smart switch. Gunanya, pengguna bisa mengandalkan smartphone untuk beralih secara otomatis ke modus penghematan energi lebih lanjut, tanpa perlu memilih secara manual modus yang diinginkan. Opsi Smart switch sendiri terdiri dari dua bagian. Switch by battery level atau Switch by schedule.

Pada modus Switch by battery level, smartphone akan secara otomatis bergeser ke opsi Power Saving, Super saving, ataupun Customized untuk masuk ke setting sesuai yang sudah diatur oleh penggunanya. Battery level yang diset pun bisa dipilih. Pengguna bisa memilih opsi 10% sampai 30% sebelum smartphone masuk ke modus penghematan yang kita pilih.

Opsi kedua adalah Switch by schedule. Opsi ini juga sangat menarik. Pengguna bisa mengatur kapan smartphone berada di modus Performance, kapan ia masuk ke modus Power saving, Super saving ataupun modus lainnya demi menghemat energi.

Sebagai contoh, misal pengguna tidur pukul 23.00 setiap malamnya dan kembali mulai beraktivitas pada pukul 08.00 setiap paginya, maka ia bisa mengatur agar di jam-jam tersebut, smartphone masuk ke modus Power Saving. Sementara di luar jam-jam tersebut, secara otomatis ZenFone 3 Max masuk ke modus Performance (misalnya). Ini tentu sangat bermanfaat bagi pengguna dan membuat smartphone kesayangannya menjadi lebih mengerti pola pemakaian sang pemilik.

Reverse Charging

Reverse-Charging-Zenfone-3-Max-FI-PCNSelain punya kapasitas baterai besar dan fitur penghemat energi, ASUS ZenFone 3 Max ZC553KL juga bisa membagikan kapasitas energi yang ia simpan di baterainya ke perangkat lain. Dengan fitur reverse charging capability, smartphone ini dapat berubah fungsi pula menjadi sebuah powerbank dengan kabel USB on the go (OTG) yang disediakan pada paket penjualan dan kabel data yang juga sudah disediakan.

PixelMaster Camera 3.0 dan TriTech Auto-Focus 0,03 Detik

Serupa dengan lini produk ASUS ZenFone 3 series, ASUS ZenFone 3 Max 5.5” ZC553KL diperkuat oleh software kamera mumpuni yakni ASUS PixelMaster Camera 3.0. Selain itu, dari sisi hardware, tersedia pula dukungan fokus terbaik yakni TriTech Auto-Focus untuk mendapatkan fokus dengan sangat cepat, hanya dalam 0,03 detik saja.

Kamera utama ASUS ZenFone 3 Max ZC553KL yang punya resolusi 16 Megapixel dilengkapi dengan sistem Tri-Tech Autofocus dapat membantu pengguna untuk mendapatkan fokus dengan lebih cepat dalam berbagai kondisi. Dengan demikian, mereka dapat membidik lebih baik dan mendapatkan foto yang lebih jelas dan tajam.

Tri-Tech Autofocus sendiri terdiri dari Laser Auto Focus generasi kedua, Phase Detection Auto Focus, serta Continuous Auto Focus.

Laser Auto-Focus adalah teknologi laser yang digunakan oleh smartphone untuk mendapatkan bidikan yang cepat terhadap suatu objek. Fitur laser Auto-Focus ini akan sangat membantu para fotografer mobile untuk berkarya dengan ASUS ZenFone 3. Khususnya saat mereka perlu mengabadikan momen berharga yang hanya berlangsung dalam sekejap dengan kemampuan mengunci focus dalam 0.03 detik

Pada Phase Detection Auto-focus, kamera menggunakan sensor untuk mendeteksi kontras dari cahaya yang masuk ke dalam lensa. Mendeteksi kontras dilakukan dengan cara membelokkan cahaya dari lensa menggunakan cermin ke arah dua buah sensor Auto-Fokus. Hasilnya, kamera akan mampu mengunci fokus secara lebih cepat dan sangat cocok digunakan untuk mengambil foto objek yang bergerak.

Adapun Continuous Auto-Focus menggunakan Laser Auto-Focus untuk tetap secara realtime melakukan fokus terhadap objek yang ada di depan. Continuous Auto-Focus ini akan akan membantu pengguna untuk mengambil gambar obyek yang sedang bergerak dengan cara mendeteksi secara terus menerus tingkat kontras pada obyek.

Di pasaran sendiri, hanya sekitar 5% saja smartphone yang memiliki fitur Phase Detection Auto-Focus, apalagi memiliki ketiga kombinasi PDAF, Laser Auto-Focus dan Continuous Auto Focus. Ini membuat ZenFone 3 Max ZC553KL menjadi salah satu yang terbaik di kelasnya. Untuk mendapatkan foto dengan resolusi setinggi ini, ASUS menggunakan teknik image-processing khusus untuk menangkap lalu mengombinasikan empat buah foto resolusi 13 megapixel hingga didapatkan sebuah foto dengan tingkat ketajaman 4x lebih tinggi dengan detail yang jauh lebih baik dan tingkat noise yang lebih rendah.

 

Tak hanya pada sektor fotografi, sektor kamera video pada ZenFone 3 Max ZC553KL juga sudah dioptimalkan. Untuk mendukung aktivitas pengguna saat merekam video, ASUS membenamkan teknologi yang disebut sebagai 3-Axis Video EIS (Electronic Image Stabilization). Teknologi EIS berfungsi untuk membuat perekaman gambar tetap stabil meski smartphone tidak ditempatkan pada dudukan atau tripod.

Di Indonesia, ZenFone 3 Max ZC553KL dipasarkan di harga Rp3.099.000.

Berikut ini spesifikasi teknis :

Model ASUS ZenFone 3 Max ZC553KL
CPU Qualcomm Snapdragon 430 64-bit octa-core processor (1,4GHz)
GPU Adreno 505 450MHz
RAM 3GB RAM
Penyimpanan 32GB + 5GB ASUS Webstorage +  Google Drive 100GB free (2 years)
MicroSD Yes (up to 128GB)
Konektivitas 802.11b/g/n, Bluetooth V 4.0 +EDR, Wi-Fi direct
Jaringan FDD-LTE (Bands 1, 2, 3, 5, 7, 8, 20), WCDMA (Bands 1, 2, 5, 8), GSM/EDGE (850, 900, 1800, 1900 MHz) DC-HSPA+: UL 42 / DL 5.76 Mbps, LTE Cat4:UL 150 / DL 50 Mbps
SIM Card Micro SIM slot + Nano / MicroSD slot
Navigasi GPS, AGPS, GLONASS, BDS
Display 5.5” Full HD (1920 x 1080) IPS display, 77,5% screen-to-body ratio, 450nits
Video Full HD Video recording 1080p @30 FPS, Take still photo while recording
Baterai Lithium-Polimer 4.130 mAh
Kamera Belakang 16MP PixelMaster 3.0 camera with 1/3″ sensor size, f/2.0 aperture, Ultra-fast 0.03s TriTech AF system instant focus and subject tracking, Dual-LED real tone flash
Kamera Depan 8MP, f/2.2 aperture, 84˚ field of view, beautification, up to 140o selfie panorama
Sensor Proximity, Ambient light sensor, Gyro sensor, Ecompass, Fingerprint Scanner, Accelerator, Laser Sensor
OS Android™ 6.0 with brand-new ASUS ZenUI 3.0
Dimensi 151.4mm x 76.24mm x 8.3mm
Bobot 175g
Warna Titanium Gray, Glacier Silver, Rose Pink, Sand Gold
Harga Rp3.099.000
loading...

Tinggalkan Balasan